Pogba Kehilangan Akal Saat Mbappe Mengalahkan MU Tadi Malam

Dalam waktu delapan minggu, Ole Gunnar Solskjaer membuat semua orang di Manchester United bermimpi lagi.

Tetapi Paris Saint-Germain butuh waktu kurang dari delapan menit di babak kedua di Old Trafford pada hari Selasa untuk meninggalkan Norwegia berharap untuk keajaiban jika ia ingin membawa United ke perempat final Liga Champions.

10 kemenangan Solskjaer dan satu hasil imbang dalam 11 pertandingan pembukaannya setelah menggantikan Jose Mourinho, bersama dengan cedera pada bintang-bintang PSG utama Neymar dan Edinson Cavani, telah menjadikan United favorit di sini dalam banyak mata.

Namun Angel Di Maria dan Kylian Mbappe berkonspirasi untuk mengecewakan buku formulir dan membawa Solskjaer dan United jatuh kembali ke bumi. Dua assist pemain Argentina itu dalam sekejap mata dan penyelesaian klinis pemain Prancis itu adalah pukulan mematikan yang tidak akan bisa diatasi oleh tim tuan rumah. Kartu merah Paul Pogba yang terlambat karena tantangan konyol pada Dani Alves hanya membuat gunung semakin sulit untuk didaki.

United sekali lagi pergi dengan rencana permainan mengundang tekanan dan memanfaatkan ruang pada istirahat, dan itu hasil yang cukup positif di babak pertama tanpa pernah tampak seperti benar-benar memisahkan PSG. Dalam 45 menit pertama itu, mereka tidak memanfaatkan posisi terbaik di mana mereka berada.

Selain tembakan dari tiang dekat Pogba setelah tendangan keras ke kanan mereka sepertinya membuat semua keputusan yang salah ketika itu penting.

Jesse Lingard menyeret umpan di belakang Anthony Martial ketika mereka mematahkan servis dua lawan dua, sementara Marcus Rashford memeriksa langkahnya pada saat yang penting tepat ketika ia ditakdirkan untuk menerima gol pengganti Luke Shaw.

Di ujung lain mereka mendapat manfaat dari fakta bahwa PSG terlalu sering meninggalkan Mbappe untuk mengurus dirinya sendiri, berharap sedikit keajaiban dari pemenang Piala Dunia daripada menempatkan angka di sekelilingnya untuk menjaga United tetap menjaga kaki mereka.

Sementara kerugian Martial dan Lingard karena cedera memaksa memikirkan kembali, seharusnya tidak ada penurunan performa yang terjadi setelah PSG mulai memutar sekrup.

Dengan Alexis Sanchez jatuh terlalu dalam dan Juan Mata tidak dapat menambahkan keunggulan cepat di sisi kanan, United tampaknya tidak memiliki outlet dan juara Prancis memanfaatkan peluang mereka untuk mendapatkan keunggulan.

Setelah Mbappe menguji David de Gea untuk pertama kalinya, Di Maria mengayunkan umpan silang dari bendera pojok yang membuat Presnel Kimpembe masuk ke depan Nemanja Matic yang berkaki datar untuk pulang.

Setelah Mbappe menguji David de Gea untuk pertama kalinya, Di Maria mengayunkan umpan silang dari bendera pojok yang membuat Presnel Kimpembe masuk ke depan Nemanja Matic yang berkaki datar untuk pulang.

Dan kurang dari delapan menit kemudian, dua kali lebih buruk bagi United.

Di Maria bebas di sebelah kiri dan mengirim bola jernih ke Mbappe, yang mampu menyarangkan bola setelah Eric Bailly gagal mencapai umpan Argentina.

Semua orang mengharapkan panggilan bangun cepat atau lambat, tetapi yang ini datang pada tahap terbesar. Itu bisa menjadi lebih buruk jika itu bukan karena tangan yang kuat dari De Gea sebagai Mbappe merintis jalan di luar garis belakang United.

Pogba kemudian secara mengejutkan melihat warna merah setelah terhubung dengan lutut Dani Alves dengan tantangan yang tinggi di akhir pertandingan. Dia mengalami malam yang frustasi melawan Marquinhos, dan ketidakhadirannya dari leg kedua akan sangat membantu.

Satu tanda hitam pada Berita Bola kali ini terhadap namanya tidak akan menjadi akhir dari Solskjaer sebagai penantang untuk pertunjukan permanen di Old Trafford, tetapi pada akhirnya hasil ini muncul dari ketidakmampuan United untuk beradaptasi dengan kenyataan baru setelah Plan A tidak bekerja dan personil mereka telah terpaksa berubah.

Masih ada leg kedua yang akan datang, tentu saja, tetapi akan membutuhkan banyak karakter untuk keluar dari lubang ini di Paris pada 6 Maret.

Baca Juga : Uji Kekuatan Rashford Membuktikan Bahwa Ia Dapat Bergabung Dengan Mbappe dan Elit Dunia

Tidak ada tim yang berhasil maju setelah kekalahan 2-0 di kandang pada babak pertama fase sistem gugur Liga Champions, yang berarti Ole Gunnar Solskjaer benar-benar perlu menghasilkan keajaiban.

1 Comment

Add a Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *