Merasa Tidak Bisa Meremehkan Seorang Pelatih Liverpool Jurgen Klopp

Pada Sabtu malam, Liverpool membukukan kemenangan 2-0 atas Tottenham yang kalah bersemangat di final Liga Champions untuk memenangkan Piala Eropa keenam mereka. Permainan itu tentu saja tidak cocok untuk para puritan, karena kedua tim tampaknya kekurangan energi.

Tidak ada yang terhubung dengan Liverpool akan peduli dengan permainan, meskipun, The Reds merayakan keberhasilan tim mereka. Ada satu orang di belakang kesuksesan itu dan pria itu adalah bos Jurgen Klopp.

jurgen klopp mengembalikasn kejayaan liverpool

Sulit Untuk Tidak Menyukai Jurger Klopp

Bahkan sebagai warna biru, saya merasa sulit untuk tidak menyukai bos Liverpool Jurgen Klopp. Saya harus membencinya. Namun, kebenarannya adalah saya telah mengagumi pekerjaannya sejak hari-harinya sebagai bos Dortmund. Ketajaman manajerialnya tepat di BVB, saat ia memperbaiki Bayern raksasa Bayern Munich.

Gayanya sepak bola sangat menyenangkan untuk ditonton dan mendapatkan hasil. Menonton Dortmund adalah bagian yang paling penting di bawah Klopp. Saya tidak bisa mengatakan saya sangat menikmati menonton Liverpool.

Namun, sulit untuk tidak melihat bahwa mereka adalah tim sepakbola yang fantastis, dengan pelatih kepala yang tahu persis apa yang dia inginkan dari para pemain. Dia memberikan segalanya untuk mereka dan mereka memberikan segalanya untuknya dan para penggemar.

Gairah yang ditunjukkannya bagus untuk dilihat. Sepak bola adalah tentang emosi pada akhir hari dan Jerman tampaknya benar-benar menyukai permainan yang indah.

Cerdik Dalam Pasar Transfer

Liverpool menjadi sangat lihai di pasar transfer dalam musim-musim terakhir. Mereka telah membeli dan menjual dengan sangat baik. Membeli orang-orang seperti Sadio Mane, Mohamed Salah, Alisson dan mungkin yang paling penting Virgil van Dijk belum murah.

Namun, menurut standar hari ini, biaya yang dibayar The Reds untuk pemain kunci seperti itu dalam cara tim bermain tidaklah gila. Setiap tim dapat keluar dan menghancurkan ratusan juta pemain, tetapi jika mereka bukan pemain yang tepat, maka itu adalah uang yang terbuang.

Rekrutmen Liverpool telah menjadi kunci bagi peningkatan mereka di musim-musim terakhir. Perlahan tapi pasti setiap area tim telah meningkat selama beberapa tahun terakhir.

Negosiator klub juga berhasil mendapatkan biaya terbaik saat menjual pemain. Pemain-pemain pinggiran sering dijual dengan untung besar, dengan transfer Danny Ings senilai 20 juta poundsterling ke Southampton.

Lalu ada kasus kepindahan besar uang playmaker Brasil Philippe Coutinho ke Barcelona pada Januari 2018. Sebenarnya, pada saat itu Brasil tampaknya merupakan kerugian besar bagi The Reds. Namun, terlepas dari penjualannya, tim Klopp berhasil mencapai final Liga Champions musim lalu dan juga finis di empat besar Liga Premier. Kita semua tahu apa yang terjadi musim ini.

Coutinho telah berjuang untuk meyakinkan di Catalonia. Sekarang ada pembicaraan bahwa ia bisa kembali ke Inggris, dengan Chelsea dan Manchester United diperdebatkan sebagai tujuan yang mungkin untuk mantan bintang Inter. Penjualan terbukti bagus untuk The Reds.

Klopp Mengembalikan Kejayaannya Kepada Liverpool

Agak terlalu dini untuk mengatakan bahwa masa kejayaan kembali di Anfield karena tim telah memenangkan Liga Champions musim ini. Namun, kemenangan tim di Madrid ditambah dengan kinerja mereka di Liga Premier musim lalu menunjukkan bahwa Liverpool hampir kembali ke masa kejayaan mereka.

Tentu saja, musim depan prioritas The Reds adalah untuk menantang gelar Liga Premier. Liverpool saat ini menjadi favorit kedua untuk memenangkan gelar musim depan dengan odds 11/4. Hanya juara bertahan Manchester City yang peluangnya lebih pendek untuk menyelesaikan kampanye sebagai juara Liga Premier.

Baca Juga : The Reds Berhasil Mengalahkan Tottenham Dan Meraih Piala Final Eropa

Bahkan setelah Klopp membantu Liverpool meraih trofi, saya tidak bisa membenci Jerman. Penilaian awal saya tentang penunjukan Klopp adalah bahwa ia adalah penunjukan yang buruk, terutama untuk tim lain di Liga Premier.

Sayangnya, penilaian saya sepertinya benar dan Jurgen Klopp telah membawa masa-masa indah kembali ke Anfield. Saya hanya berharap itu tidak berlangsung terlalu lama!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *